EFEK DARI MEROKOK

Banyak pengaruh yang mendorong seseorang merokok. Pengaruh yang paling banyak diakui oleh para perokok adalah faktor sosial, yaitu tekanan dari luar, faktor pertemanan, dan lain-lain. Selain itu, faktor dari individu sendiri juga sangat berpengaruh, seperti ketidakmampuan untuk menolak atau menghindar.
”Rokok pun berpengaruh secara adiksi secara fisiologis maupun psikologis,” tambah Anggadewi. Itulah yang mengakibatkan terjadinya perokok reguler. Tak heran dorongan adiksi terhadap rokok kemudian berkembang ke arah penggunaan jenis-jenis narkotika dan obat-obatan terlarang. Selama ini efek buruk rokok yang kerap terjadi adalah penyakit paru dan stroke.

Terjadinya stroke akibat rokok, menurut Dr H Sutarto Prodjodisastro dari FKUI, adalah
penambahan jumlah fibrinogen, bertambahnya volume packed cell, menurunnya aktivitas macrophage, dan perubahan metabolisme lemak dengan akibat mempercepat atheroselenosis.

”Risiko terjadinya stroke bagi perokok sedang sebesar dua kali lipat dari nonperokok. Sedangkan perokok berat berisiko empat kali terkena stroke daripada nonperokok,” ujar Sutarto. Dari semua akibat itu, yang perlu diwaspadai dari efek merokok adalah terjadinya serangan otak. Bila sudah terjadi serangan otak, maka kelumpuhan bisa timbul seketika atau kesulitan bicara, pusing sebelah, maupun kesadaran turun.

Menurut Sutarto, asap rokok dengan kandungan 4.000 macam bahan kimia itu juga sangat mempengaruhi intelektualitas, memori, dan kepribadian seseorang. Gangguan pada ketiga bidang itu disebut demensia. ”Itu terjadi secara bertahap bila seseorang terus-menerus merokok.” Demensia terjadi karena gangguan akibat kerusakan pada otak, terutama pada bagian hermisfere serebi, bagian korteks (selaput luar otak), dan hipokampus. Gejala-gejalanya mudah lupa, kehilangan inisiatif, dan lain-lain.

Tingkat-tingkat gangguan memori sebelum menjadi demensia berat antara lain diawali dengan mudah lupa dan lambatnya daya ingat. Setelah itu, terjadi gangguan kegiatan kompleks dan gangguan memori. Kemudian, bila berlarut terus, maka terjadilah demensia berat. ”Tahapan-tahapan itu merupakan suatu rangkaian, sehingga kadang-kadang sangat sulit untuk menentukan klasifikasinya karena gejalanya tumpang tindih,” papar Sutarto. Sebab-sebab pencetus demensia adalah stroke, gangguan kelenjar tiroid, gangguan jantung dengan obat-obatan khusus, dan lain-lain. Karena itu, rokok sangat erat peranannya dalam menciptakan pencetus demensia.

Zat-zat yang terkadung dalam rokok

Zat-zat yang terkadung dalam rokok

so…..buat temen2 pikir2 dulu deh klo mo ngerokok,selain bikin badan kita dijauhin ma penyakit yg bisa buat kita koit,kita juga bisa hemat uang kita. :-)

About these ads

~ oleh javakepel pada Juli 21, 2008.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: